Monday, June 16, 2008

semua ada hikmahnya

Seorang lelaki kaya raya bercerita, istrinya udah lama sakit-sakitan. Sejak beberapa taun lalu, dia setia mendampingi sang istri berobat di berbagai rumah sakit ternama, di dalam dan luar negeri. Mulai dokter umum hingga dokter spesialis dikunjungi. Pengobatan alternatif, refleksi, dan minum jejamuan juga dijalani. Anehnya, penyakit istrinya ga juga bisa dideteksi. Dokter selalu berkata, She’s fine..” tapi sang istri tiap saat mengeluh perut bagian bawahnya sakit, nyeri..

Si lelaki setengah baya termenung. Berusaha mencari jalinan kisah yang lalu-lalu. Apakah dia pernah berbuat salah di masa mudanya dulu. Lalu, dia teringat pada ibu, yang gigih membesarkannya sendiri. Dia juga ingat, betapa badungnya dia waktu kecil dan betapa sabarnya sang ibu mendidik dan mengasuhnya. Ibunya, perempuan tegar, namun sabar dan jarang marah.

Seringkali dia pulang dengan baju kotor dan muka belepotan lumpur karena main di pinggir kali. Ataw, pulang dengan lutut berdarah nyaris pecah karena diam-diam membawa sepeda ibu yang masih terlalu besar untuk dirinya. Lagi-lagi, ibunya ga pernah marah, justru membelai kepala berunyeng-unyeng tiga si anak yang bandel itu dengan lembut. Tapi, dasar badung.. suatu hari, dia ngambil uang Rp125 yang disimpen di bawah bantal ibunya. Padahal, uang itu dengan susah payah dikumpulkan si ibu untuk bayar utang.



Sewaktu tau uangnya raib, si ibu marah besar. Dia nyumpahin orang yang nyuri uangnya ga akan hidup tenang dunia akhirat. Sebuah kalimat mengerikan yang keluar dari mulut seorang ibu. Anak badung yang tumbuh menjadi lelaki tambun itu bergidik. Apakah itu kesalahanku yang membikin istriku menderita sakit entah apa..? Entahlah.. entahlah.. Mendadak rasa bersalah itu menyeruak. Dia terhenyak dan ingin segera minta maaf pada ibu.

Ditelponnya si ibu. Begitu nada sambung berganti dengan sambutan assalamualaikum, laki-laki itu langsung minta maaf sama ibunya.

“Mak, maafin ‘Ndun ya.. Dulu ‘Ndun yang ambil uang emak di bawah bantal.”

Begitu denger penjelasan anaknya, si ibu langsung nyebut..but..but.. Astagfirullah haladzim.. karena udah nyumpahin anaknya sendiri. Dan, ibu dengan setulus hati maafin semua kesalahan si anak di masa lalu. Singkat cerita, akhirnya penyakit istri lelaki itu bisa didiagnosis. Ternyata, ada peradangan di lambungnya dan dia mesti dioperasi yang perlu biaya Rp125 juta.


*Foto diambil dari berbagai situs..

32 comments:

brainwashed said...

"siapa menebar benih ia akan menuai.." klo aja setiap orang sadar kalimat itu.. (wishing)

orang tua khususnya ibu itu orang yang 'sakti' deh. jgn sampe nyakitin hatinya.. doa nya juga manjuur.. makanya gw sering minta doa nya klo ada apa2..

Ernita D said...

aku kalau bisa jauh2 deh dr nyumpahin/mengutuk orang. aku juga sering disakitin orang tp gak niat tuh nyumpahin. oya, temenku gawat lo waktu berantem sama suami dia nyumpahin suaminya ditabrak mobil untung aja gak kejadian. menurutku seorang ibu seharusnya lebih bijak dalam mengeluarkan kata2 makanya ada pepatah yg mengatakan surga di telapak kaki ibu (artinya hati ibu itu baik dan mulia gak nyumpah2in). ah, untung ibuku gak pernah ngutukin meski anak2nya kadang sering bandel gak ketulungan:)

extranyos said...

Duh ampun bu...gue ga pernah bandel ama ibu gue, paling parah juga pura2 tidur waktu disuruh nganter ke pasar, yah mudah2an aja gue dikutuk jadi orang kaya *ngarep*

antown said...

@extranyos: nemu kata gini darimana ya? hahaha... lucu!

extranyos said...

@antown: dari mane ye? dari sawah turun ke kali dari mata turun ke hati xixixixixix....

franc said...

tul kata brainwashed..."siapa menebar benih ia akan menuainya"....
jangan penah nyakitin hati orank tua khususnya Ibu....kadank2 gue buat ibu marah si...huhuhuhuh, nyesel si....

dee said...

to brainwashed:
ikutan berharap aaah..

to ernita:
hiii.. aku jg takut disumpahin mamaku mba.. takut kaya si malin kundang

to extranyos:
amiiin.. klo dah dikutuk jd org kaya, inget2 gue ya nyos, wekekeke..

to franc:
yup, betul.. salah2 kata, maapin ya makk..

andre said...

emang seh hidup ini memang ada hikmahnya

setiap melangkahkan kaki saja ada hikmahnya lho..wkwkwkwk

y ga??

premesaid...

semoga kita jadi semakin hati-hati kalo ngomong & ngomong juga yang baik-baik aja deh, kelakuan juga dijaga deh

hakhak sok bijaksana :D

D i d i said...

mantep nih ! ...

jadi inget kalo pernah nyolong. hehehe.., pelajaran bagus yg dikemas dgn penyampaian yang oke

dee said...

to andre:
iya dre, setujuuuu!

to preme:
aaah preme emang bijak :)

to didi:
didi nyolong apa emangnya? bukan mangga tetangga kan, hehe..

Puput said...

kita harus lebih berhati2 kalau berkata.... apalagi ibu yang kata2nya manjur, jaga lidah jaga perbuatan...

seezqo said...

Nice story Dee
Cerita memang alat yang paling bagus untuk menyampaikan pesan-pesan moral.
Lebih bisa menggugah gitu loh :)

Karena apa ? Karena cerita dicerna oleh otak kanan manusia yang berhubungan dengan imajinasi dan rasa.

seezqo said...

Apalagi kalo yang nyumpahin itu seorang ibu, Dahsyat banget tuh mantranya. Masih mending dia cuma kena radang lambung, Lha si Malin Kundang aja masih jadi batu sampe sekarang :)

Elsa said...

percaya ato gak? terserah...
tapi aku mengalaminya sendiri.

waktu itu aku berencana mo pergi ke suatu tempat, tanpa ijin ibu. karena aku tau beliau tidak akan mengijinkan. malemnya, aku bermimpi ibu melarangku, sampai ibu memohon-mohon agar aku tidak pergi. pagi harinya, aku tetap pergi dan menganggap bahwa mimpi itu hanya bunga tidur yang gak ada artinya.

ternyata....
perjalanan itu menjadi sebuah kisah yang pasling kusesali seumur hidup, sampai saat ini.
aku menyesal tidak menghiraukan Ibu, meski hanya mimpi.

sungguh terjadi.
surga memang di telapak kaki ibu!!!

Benazio R.P said...

wah .. campur aduk nih ekspresinya. . hoho ..

tapi yang pasti ya itu, semua kejadian mo buruk mo bagus selalu ada hikmahnya, pasti Allah tau lah apa yang pas buat kita .. hoho

seperti surat .. surat apa yah lupa hehe ..

Republik Gaptek said...

Gue gak pernah malu di bilang anak mami, karena dengan begitu hidup gue selalu di doain ama nyokab gue.

laporan said...

Maksudnya hukum karma?

dee said...

to puput:
hati2 bersikap juga put..

to seezqo:
naudzubillah minzalik.. :(

to mba elsa:
penyesalan emang slalu dtg belakangan mba.. makanya, sebisa mungkin aku nurut sm mamaku..

to benazio:
surat apa ben..? hayo inget2 lagi.. :D

to republik gaptek:
anak mami..! anak mami..!
tenang2.. gue juga anak mami, hahaha.. i love my mom so much..

to laporan:
kalo di Islam, setau saya ga mengenal karma.. tapi, tindakan buruk kita di masa lalu (mungkin) ada imbasnya di masa depan.. who knows.. it's Allah will..

Slugger said...

Sereeem bener nih....

blue said...

jadi kangen emak dirumah

Mama Rafi said...

hi..jgn ampe kena sumpah ama ibu sendiri takut.. tp sebagai ibu jg mestinya harus lebih sabar dan jaga omongan karna kyk kejadian diatas bisa fatal akibatnya.

christi said...

entah ibu or anak posisinya...bagusnya sih smuanya hrs hati2 berucap

Mike.... said...

hhmm...perumpamaan yg bagus..
jadi,pesan moral yg bs kita petik di sini adalah 'jangan membuang sampah sembarangan' (loh?!!?!) he..he..

precious gift said...

siapa menabur dia akan menuai. ahh... jadi inget mamaku. telepon dulu ahh...

salam kenal yah!

dee said...

to all:
semua pasti ada hikmahnya.. kita yg menanam ketidakjujuran, kita juga yg akan menuai hasilnya. hati2 dalam berucap.. dan jangan sakiti hati ibu.. cheers..!! ^_^

yoga permana kusumah said...

hirup emang harus berhikmah......:)

eivengusky said...

hhuhh.. sy jadi kangen almh mama nih.. dee kamu benar jangan pernah menyakiti hati ibu.. ingat surga ditelapak kaki ibu!!

Masenchipz said...

kok masih maen sumpah2an.... maen blog2an aja dech.... hiks...hiks...

Anang said...

istilahnya.... ada hukum alam yang mengatur kita semua.. ada hukum Tuhan... hehe...

Bani "BBoy Kodok" said...

@ bena :
suRat apa tuh??
suRat cinTa?
suRat tagihan?
suRat pernyataan?
suRat keputusan? atau
surat tanTangan??
hayoo yg mana????

bTw,,,
beTuL tuh kLo doa seOrang Ibu itu manJur Lho...

Lebih manjur dari pada mBah dukun,he,he,

dee said...

@yoga en eiven:
bener temen-temen, hidup ini memang penuh hikmah en surga ada di telapak kaki ibu.. (sok wise :p)

@masenchipz:
ceritanya kejadian sumpah-sumpahan itu beberapa puluh taun lalu. blom ada blog hwihiii...

@anang:
betul sekali mas anang. manusia kan tinggal ngejalanin hukum Tuhan (insya Allah) sebaik mungkin..

@bani en bena:
jangan2 surat tagihan ya.. hehe..

Post a Comment

 
© free template by Blogspot tutorial