Tuesday, July 22, 2008

Orang Miskin Ga Boleh Sakit!!!

Semua orang pasti pengen sehat walafiat, syukur-syukur berumur panjang. Masih inget kan pepatah kesehatan mahal harganya? Sebenernya, kesehatan itu ga susah didapat. Banyak yang bilang, kalo mau sehat terus, kita harus jaga pola makan, istirahat yang cukup, BEGADANG jangan BEGADAAANG, olahraga teratur (deuuuh...), dan JAGALAH HATI (ala Aa Gym). Justru, sakit yang butuh biaya mahal. Ke dokter, butuh uang. Nebus obat, kadang bisa sampe ratusan ribu ataw jutaan. Apalagi, opname.. biaya nginep per harinya nyaris sama kaya buka kamar di hotel.

Ga ada kan yang pengen sakit?
Udah pasti kita akan milih sehat biar bisa terus beraktivitas. Tapi, seperti jalangkung, sakit kadang datang ga diundang (pulang ga diantar). Tiba-tiba masuk, duduk ga pake assalamualaikum, dan kita langsung terkena flu berat, radang paru-paru, kista, atau penyakit jantung. Siapa sih yang bisa memprediksi dirinya bakal sakit. Dedy Corbuzier aja ga bisa.

Kalo orang kaya sakit, dia bakal lebih tenang karena punya uang banyak untuk berobat en asuransi. Nah, kalo orang miskin?

ORANG MISKIN GA BOLEH SAKIT
Pernyataan itu gue denger di sekilas berita salah satu stasiun tv. Kasian banget ya orang yang ekonominya pas-pasan. Makan aja seadanya, tidur juga ga nyenyak, stres, sibuk muter otak biar perut terisi hari ini, lingkungan tempat tinggal kotor dan berantakan.. Gimana ga gampang terserang penyakit (dan tren bunuh diri juga). Apalagi, jumlah orang miskin di Indonesia jauh lebih banyak dari kalangan menengah dan atas.


Departemen Kesehatan pastinya udah mengalokasikan dana kesehatan untuk rakyat miskin. Tapi, pemberian Askeskin belum merata, blom bisa menyentuh rakyat miskin di berbagai pelosok. Menkes juga mengakui keterbatasan itu. Sedikit degresi nih, pemerintah menaikkan harga BBM biar dananya bisa mensubsidi rakyat miskin yang memang butuh bantuan dan suntikan dana. Menurut pemerintah, bantuan yang tepat berupa pemberian beasiswa dan pengobatan gratis.

Seperti cerita yang udah-udah, kebijakan pemerintah itu sebatas kabar kabur. Ga semuanya terealisasi. Buktinya, berbagai media massa mengulas kalo banyak rakyat miskin yang ga mampu membawa anggota keluarganya yang sakit untuk berobat dan mendapatkan perawatan yang semestinya. Karena, mereka ga punya uang yang cukup. Mana janji pemerintah? Mungkin larut bersama banjir yang beberapa bulan lalu menggenangi Kota Jakarta atau udah memenuhi perut-perut buncit orang-orang yang ngakunya wakil rakyat.



Sekarang orang miskin cuma bisa pasrah. Kalo sakit, ya biarin ajalah.. Kalo udah jadi jenazah dan ditemuin tetangga dalam keadaan busuk di dalam rumah, bisa masuk tivi.. Liat tuh Pak/Bu wakil rakyat..!! Mereka butuh uluran tangan..

44 comments:

Eucalyptus said...

Wuah, bener2 miris klo mikirin orang miskin sakit gak bisa berobat dan penyakitnya seringkali dibiarkan menggerogoti badan mereka sampai merengut nyawa, karena tidak ada biaya berobat.
Kapan ya pemerintah mau fokus di bidang ini?

masenchipz said...

gimana cara yg real n cepet bt ngereleasasikan buat pengobatan gretong ya... klo banyak cagub ngumbar kayak gitu... kadang gw gak yakin... napa musti nungu jadi gubernur... kan dari harta mereka jga bisa langsung disumbangin buat pengobatan gretong ya.... tul gak bu... he...he...

proletarman said...

kan program pemerintah adalah mengentaskan kemiskinan. Rasanya program ini sengaja dibikin ambigu.. Mungkin maksudnya "orang miskin akan dibuat menjadi entas=mati". Jadi setelah orang miskin pada mati, maka tingkat kemiskinan negara juga berkurang. Jadi pemerintah suskses mengentaskan kemiskinan kan??
salam

Agus Arifandi said...

sekarang gimana mereka ga mau sakit...org dana BLT aja dipotong sama aparat desa....yg harusnya dapat full 300rb ...dipotong menjadi 200rb/kk dengan dalih swadaya masyarakat untuk perbaikan infrastruktur desa...

achoey said...

kasian ya
moga para pemimpin kita hatinya terbuka
terketuk dan berbuat lebih banyak untuk rakyat

septy said...

kasian...
selain mendoakan para pemimpin kitah yg enath kapan terkabul... kita mulai dari diri sendiri yuk. kalau satu orang membantu satu orang miskin... lama2 mereka semua tertolong kan... :)

sayurs said...

negri yang haibat, ga da duanye.. hmm.m..

Antown said...

saya nggak mau jadi miskin, saya mau jadi orang "kaya" (dalam tanda petik) aja.
Kaya karena suka senyum, kaya karena suka berbagi, kaya karena suka memberi.
Alhamdulillah, beberapa bulan ini saya tidak pernah diberi sakit serius. Kuncinya cuma olahraga, jalan kaki tiap hari minimal 10 menit.
Kalo saya sakit dijenguk ya, Dee...

indo said...

Hanya orang2 yang bisa diandalkan saja yg harus duduk di bangku pemerintahan, agar bisa lebih memikirkan rakyatnya
Seperti Bung Hatta contohnya, sampai2 diwaktu ajalnya dia minta dimakamkan di makam rakyat biasa....*tanah kusir
Kapan lagi kita punya seorang pemimpin seperti sesosok Bung Hatta

MAY'S said...

saya jadi ingat tetangga depan rumah yang memilih pulang dan tidak jadi operasi, hanya karena biaya inapnya dari 15.000 menjadi 55.000 perhari, padahal untuk makan nasi saja, ia harus bekerja keras berhari-hari....

dee said...

to all:
kadang sebagian org mencibir orang miskin. "Males sih.. makanya miskin." padahal, kemiskinan itu ga selalu krn malas. tp bs jadi krn lebih banyak org yg ga punya kesempatan dan biaya utk sekolah. kalo berpendidikan dan punya skill, dia bs meningkatkan taraf hidupnya. tapi, kalo engga, gimana? sekarang udah bnyk industri rumah tangga atw UKM yang artinya membuka lapangan kerja baru. tp, pemerintah jg blm bnyk ksh bantuan. padahal, menurut gue, itu bs jd salah satu solusi utk menekan kemiskinan..

Republik Gaptek said...

Dee..Gue suka tulisan loe Bu Siti Fadillah harus baca nih kayaknya..

Eniwei, kok kemarin gak ikut KOPDAR

nirmana said...

haii..semuanya....,
dee...gw setuju banget ma tulisanmu soalnya disekitar gw banyak maskin dan memang mereka persis seperti yang lw gambarkan

trendysaid...

kesehatan memang kunci pertama dalam kehidupan!
kalo nggak sehat, mau ngapain aja susah!

Mike.... said...

mantap postingannya dee..cocok jd aktivis..:)

moga2 pemerintah tuh terketuk hatinya..

mau punya wilayah negara yg luas tapi ga mau memperhatikan penduduknya...

pilih dee jd wakil rakyat!!!

he..he..

nita said...

di US juga begitu. asuransi kesehatan mahal. orang miskin juga pada tersingkir. banyak penderita sakit parah akhirnya sampai kehilangan rumah krn mahalnya biaya kesehatan

paling enak adalah negara2 yg mengutamakan kesehatan bagi warganya. krn jadi prioritas utama, maka kesehatan pun gratis/murah bagi semua warga, seperti di Inggris dan Canada

Tony said...

sangat menyayat kalbu :(

tambal BAN said...

kalo udah miskin pake sakit lagi duh...tambah cakit deh...kalo yang kaya sakit kan masih mendingan...

brainwashed said...

rakyat miskin, kesian bgt sm mereka.
gw dah cape berharap pemerintah bisa mengatasi masalah kemiskinan.

gw cuma mo ajak temen2 untuk ikut peduli dengan masalah kemiskinan. ulurin tangan untuk mereka, semampu yang kita bisa. tanpa memandang latar belakang mereka. lakukan dari hal yang paling kecil dan paling dekat. ga perlu berharap banyak sama pemerintah, krn emg dah kewajiban kita untuk saling membantu sesama. :)

Ivana said...

mmm..
memang kacian nasib orang kecil di negara kita...
kapaan ya, pemerintah sadar kalo kursi pemerintahan itu adalah tempat mengabdi dan bukannya ladang uang..

laporan said...

Betul mbak, kalau sudah sakit mahal harganya, sekali suntuk 25.000 Kalau saya mungkin masih mampu, tapi kasian untuk orang-orang yg tidak mampu.

presy__L said...

pemerintah sering bilang (jusuf kalla si) klo orang miskin berdasarkan data STATISTIK berkurang.. iya berkurang.. soalnya orang miskin sekarang banyak yang bunuh diri kalo ga meninggal karena ga bisa makan..

seezqo said...

Sekarang kan jamannya pilkada tuh, banyak janji-janji yg diucapkan, bisa dibuktiin nggak yah ...

Ornag miskin nggak boleh sakit, orang sakit juga nggak boleh miskin ...:)

Mukhtarom Ali said...

ssstt... tambahan.. Wartawan plus redaktur juga dilarang sakit. Kalo sakit besok korannya ndak bisa terbit.hehehe.....

aprie said...

orang miskin ga boleh sakit?
tapi tidak sedikit yang ngaku-ngaku miskin demi uang BLT..
(*halah..apa ya hubungannya..)

Mike.... said...

dee...met malemm..mampir lagii..

extranyos said...

hehe... ga hanya ga boleh sakit, tapi orang sakit juga;

* ga boleh sekolah tinggi2
* ga boleh dapet keadilan
* ga boleh dapet kesempatan berusaha
* ga boleh protes
* ga boleh nuntut pemerintah
* ga boleh bebas dari rasa takut
* ga boleh dapet jaminan keamanan
* ga boleh ini ga boleh itu btbtbtbtbt aaahh..

raie said...

daku juga gak boleh sakit nih, obat lagi mahal, nyusahin orang lain juga jadinya, dan jadi gak bisa ngeblog :D

Uud a.k.a Yudha said...

hmm, bole juga tukeran banner. ntar link mbak ku pasang deh.
hiks, ngga ada shoutboxnya. :(
btw, mau tuh ku Simcardnya.

eivengusky said...

ayoo kita bantu mereka..karna klo bukan kita lalu siapa lagi??
kasian sekali mereka2 yg tak mampu berobat hanya karna gak punya uang..pemerintah sama sekali gak memperhatikannya.. pasti cuma janji2.. hhuhh nyebelin banget!!

dee said...

to uud a.k.a Yudha:
shoutbox terpaksa diapus krn sempet ada masalah.. simcardnya dikrm ke mana nih..? :D

Syam AG said...

Siapapun jangan sampai sakit dong. Gimana kalo kaum dhuafa sakit? Saya kira Rumah Sehat di Masjid Sunda Kelapa Jakarta patut ditiru. Rumah Sehat ini didirikan untuk memberikan layanan kesehatan cuma-cuma, yaitu klinik gratis 24 jam bagi kaum dhuafa, terutama warga ibukota Jakarta dan sekitarnya dengan fasilitas yang memadai yaitu gedung lima lantai, Unit Gawat Darurat (UGD), Poli Umum, Poli Gigi, Laboratorium, Apotik dan perlengkapan USG. Untuk jelasnya silahkan klik nama saya di atas.

seezqo said...

pasti boleh di link :)
Dah aku link kamu

astrid savitri said...

miris bacanya..

saya sebal dgn banyaknya acara tivi yg mendramatisir kemiskinan sbg hiburan, mereka yg menderita sakit malah diliput sbg tontonan..kalau ada yg berempati pastinya tayangan itu jadi bermanfaat, cuma sayang juga kalau rasa kasihan itu berhenti saat mematikan tivi..

nice post, dee!

Bani "BBoy Kodok" said...

iya tuh gimana seH Pemerintahan Indonesia...
yang kaya tambah kaya, yang miskin tambah miskin...

saya aja kalo sakit, kalo belum hampir mati mah, ga akan pergi ke Rumah saKit...
sekaLi kerumah sakit, kaLo sembuh ya Alhamdulillah... tapi abis itu sakit lagi deh gara-gara mikirin pinjeman uang yang buat biaya rumah sakitnya,ha,ha,ha... (kasian banget saya ya!!!)

semoga kita engga akan kayak gini:
buaT semuanya : maRiLah kiTa membuka maTa dan haTi... Orang Miskin itu ada untuk menoLong kiTa Lho... mari kita toLong mereka juga!!!

uDah aH segitu aja CerPen dari saya,he,he
Wassalamualaikum Wr.Wb...

Uud a.k.a Yudha said...

Emang ada masalah pa nie? hmm, susa juga.
btw, mbak tinggal dimana emang?
ku sekarang lagi di malang, minggu depan ku uda di yogya lagi. ngekos disana, maklum maba nih. :P

Juminten said...

Ironi sekali, ya?
Orang miskin banyak yg ga bisa berobat...
Seiring dgn banyaknya jumlah mobil mewah para wakil rakyat. :D

Kristina Dian Safitry said...

memprihatinkan

Uud a.k.a Yudha said...

hmm, ku baru posting nih, di baca ntar yah.. jangan lupa komennya :P

opingsaid...

sssst... jgnbilang sapa2 ya dee, di provinsi oping dulu sblm menang pemilu janjinya kan mu ngasi skolah gratisan. tp stlh cek APBD dll akhirnya batal, dan mreka bilang tnyata ga memungkinkan buat ngasi skolah gratisan. nah skr salah satu calon walikota bilangnya mu bikin puskesmas jd gratisan jg. gtaw d ini nampak feasible jg ato nggak

Puput said...

ayo, buat bapak ibu wakil rakyat yang baca blog ini, tindakannya ditunggu lho

Antown said...

yoi, dah senin lagi nih. cepet bgt perasaan. Besok dah mau agustusan lagi. hufhh!! puasa lagi, bis itu tahun baru lagi.

apdet yuk

precious gift said...

kesian banget yah rakyat indo itu. kenapa ya para anggota dewan sepertinya dibutakan ngliat kondisi bangsa sendiri.
yang miskin tambah miskin yang kaya mangkin gila belanja! ironis banget!!

Bolasinema said...

Sebenarnya sih semua orang juga kalau bisa ga sakit. Koreksi. Sakit boleh,tapi sakit-sakitan jangan. Tapi memang inilah bedanya negara makmur dan bukan. Yang makmur itu ya "fakir miskin dan orang terlantar dipelihara oleh negara" termasuk kesehatannya,biarpun itu tak ada dalam konstitusi,tapi dilakukan secara nyata. Yang tidak makmur itu ya fakir miskin dan orang terlantar dipelihara oleh negara" dan itu ada dalam konstitusi, tapi pelaksanaannya nol besar.

Post a Comment

 
© free template by Blogspot tutorial