Saturday, June 2, 2007

Lucky Miss S

Tanpa bermaksud ngegosip. Gue cuma pengen nyalurin kebingungan atas tingkah laku seorang atau mungkin beberapa perempuan yang gue anggap beruntung. Mereka punya segalanya yang diimpikan perempuan lain. Suami yang baik, sangat memuja dan cinta mati sama dia, pluz tajir pula. Karier yang oke dan network yang luas. Anak-anak yang lucu dan sehat. Dan, bonusnya wajah cantik rupawati ala model-model iklan kosmetika. Tapi, kenapa ya mereka masih juga ngerasa ga puas?

Yup, itulah Miss S yang baru gue kenal beberapa waktu lalu. Hidupnya nyaris perfect di mata gue dan temen-temen gue. Coz, di umurnya yang ke-30 something itu dia dah penuhin kriteria perempuan-yang-hidup-bahagia-secara kasat mata. Suaminya sangat mapan dan tajir berat. Dia bisa hadiahin BMW terbaru buat istri tercinta. Dan, Miss S bisa ngoleksi barang-barang lux mulai dari lingerie cantik victoria’s secret, baju-baju branded, parfum-parfum mahal, sampai bling-bling yang bikin mata silau.

Lucky Miss S. Dia juga punya dua anak yang lucu-lucu. Si kakak umurnya 5 taun dan si girly—adiknya—3 taun. Mereka anak-anak yang manis dan pinter. Chuby lagi. Bikin gemes siapa aja yang liat. Pengen cubit-cubit pipinya yang gembil. Belum lagi kariernya yang lumayan. Dia dah jadi senior employee di kantornya. Secara fisik, dia juga oke banget. Ibu muda yang cantik.

Apa lagi sih yang kurang?

Sayang, Miss S sepertinya lupa diri. Mungkin dia ngerasa keberuntungan ga bakal berhenti mengalir ke arahnya. Dia jadi haus sanjungan dan pujian. Makanya, dia cari kepuasan lebih dengan cara ngegaet brondong-brondong keren yang rela ngintilin dia dan memperlakukannya bak Cleopatra. Dan, itu dah jadi rahasia umum. Rekan kerja dan temen-temennya, termasuk gue, tau dia punya banyak pacar. Yang lebih bodoh lagi, cowo-cowonya tau Miss S dah bersuami. My god....

“Miss, pacar lo sekarang ada berapa seh? Sibuk amat dari tadi nelpon terus..”

“Sekarang sih cowo gue ada 5.”

OKE DEH...

“Miss, kok lo bisa sih ga salah manggil nama cowo-cowo lo?”

“Ya, gue panggil mereka semua ‘yang’ lah.”

OOOOH....

“Miss, mobil lo sekarang gaul banget. Sapa yang dandanin?”

“Cowo gue dong..Dia kan anaknya (bla..bla..bla).”

YUK, MARI TANTE....

“Miss, ngapain lo capek-capek kerja? Suami lo tajir ini..”

“Kalo gue ga kerja, gue susah keluar rumah dwong.”

HAH..??!!!

Dan, Miss S selalu jawab ribuan tanda tanya yang gue dan temen-temen gue ajuin dengan tenang dan santai. Tanpa rasa bersalah. At least malu. (Halloooo..Miss, ga inget anak-anak lo di rumah yah? Pada kangen tuh sama mamanya..) Malah kayanya Miss S bangga deh bisa ngoleksi cowo-cowo muda calon potensial. Apalagi kalo brondongnya tajir juga ganteng. Ga malu-maluin deh buat digandeng-gandeng, katanya. Pokoknya, ni orang gokil banget. Dia juga ngaku kalo dia takut kehilangan fans. Ya ampun..

Sampai akhirnya, gue dan temen-temen gue nyimpulin, Miss S boleh aja beruntung, tapi dia ga bahagia. Atau pendapat yang lebih sok tau dan ekstrem, Miss S sebenernya bukan orang yang beruntung. Dia cuma tulang dan kulit yang indah, tapi hampa. Kami juga bingung, buat apa dia ngehianatin keluarganya yang (keliatan) bahagia itu. Apa dia ga sayang sia-siain suami dan anak-anak yang sayang sama dia? Entahlah..

11 comments:

dwi hendra said...

Dia cuma tulang dan kulit yang indah, tapi hampa.
= yak setujuuuu, statement yg tepat =
biar ngk ngomongin, kita ambil positifnya ajah... jika rejeki itu dateng ke kita2 (sape tau aje nih...), jangan belagu berlebihan kayak dia, hehehehe...

zenrs88@gmail.com said...

Bagaimana kalau judulnya diganti dengan "Lucky Miss X"? Karena sepertinya ada faktor X yang membuatnya jadi begitu. Dan butuh faktor X juga untuk mengubahnya menjadi seperti yang diidamkan suami dan anak-anaknya.

Bagaimana?

dee said...

to zen: nope..judulnya ttp "Lucky Miss S" aja. kalo faktor X, ga perlu diomongin lagi coz itu dah nempel di setiap manusia.

zenrs88@gmail.com said...

Hahahaha... Tapi X yang membuat saya begini berbeda dengan X yang membuatmu begitu dan berbeda juga dengan faktor X yang membuat miss S jadi macam itu. Ada X1, X2, X3, dst. ;)

Gak nyambung ya?

Eh gmn rasanya jadi "polisi bahasa"?

Mama Rafi said...

mgkn krn manusia ga pernah puas dgn yg ada pd dirinya jdnya selalu ingin mencari yg lebih dan lebih lg..
bahagia akan dtg jika kita bs menerima sesuatu apa adanya.

mirna said...

mungkin dia ga nyadar klo apa yg dia punya itu suatu karunia

mungkin dia belum bisa bersyukur

mungkin yg dia alami tidak seindah yg kita lihat

yah...tiap manusia adalah unik, kan?

NB : menurut gw, membaca postingan ini mengingatkan kita utk selalu bersyukur atas segala yg kita punya ^^.

dee said...
This comment has been removed by the author.
dee said...

to zen: jd editor seru juga..bisa mnyelami pikiran org lain (penulis).

to mama rafi: betul skali..tapi ngeliatnya jd sedih, ironis bgt..apa dia ga mikirin anaknya ya?

to mirna: maybe..si miss s itu emang unik bgt mir..bersyukur mungkin kuncinya.

ntan`s said...

yang dilihat sama orang luar cuma keliatannya aja

tapi apa kita tau sebenarnya si Miss S ini kesepian.

dia hanya menganggap orang yang dekat dengan dia, mengharapkan imbalan dan tidak tulus apalagi selama dia mempunyai power untuk "mebayar" semua yang dia punya dia akan lakukan unutk menunjukkan bahwa segala sesuatunya bisa dibeli

kasian juga yaa... dia tidak bisa bersukur

Pelangi said...

Itulah manusia tempatnya lupa, kalo sudah ngerasa bisa berbuat apa aja sesuai keinginannya.

Tidak bersyukur dengan karunia yang ada. yang pada ahir akan sadar apabila datang cobaan...

Audrey Cornu said...

Wah, kisah yang belum pernah saya saksikan langsung...

Memang cerita hidup orang macem-macem ya..

Post a Comment

 
© free template by Blogspot tutorial