Monday, June 11, 2007

lagi-lagi film horor

Sabtu kemaren gue nonton film Lantai 13, midnite di PIM. Lagi-lagi film horor. Kayanya gue ga pernah kapok nonton film horor di bioskop. Bukan karena ngefans sama hantu atau setan gentayangan, tapi gue selalu penasaran apakah film horor Indonesia seserem dan sebagus yang dipromosiin. Bisa dibandingin ga sama horor Jepang atau Thailand. Ataw, malah lebih keren dari The Sixthsense-nya Bruce Willis? Wah, ngarep.

Oke lah, kalo serem sih iya. Apalagi penampakan-penampakannya khas Indonesia kaya kuntilanak, tuyul, pocong, en suster ngesot. Hantu-hantu kaya gitu hampir selalu muncul di film horor Indonesia. Inget kan film Pocong 2 dan Kuntilanak yang dah lebih dulu beredar. Dan, mereka sukses bikin gue ketakutan sampe pelukan sama temen yang duduk di sebelah gue. Hiiiii..

Lantai 13 sama aja kaya film horor Indonesia lainnya. Ga ada yang istimewa. Gue pikir, kalo pemainnya bukan ABG, at least jalan ceritanya lebih menarik. Ternyata, biasa banget tuh kalo ga bisa dibilang mengecewakan. Widi Mulia (Luna) dan Ario Wahab (lupa deh dia peranin sapa) ga bisa membangun cerita, sehingga film ini tetep jadi horor yang STD.

Lagi-lagi, Lantai 13 bertema balas dendam hantu perempuan (yang diperanin Virnie Ismail) karena dia dibunuh pacarnya sebagai tumbal. Setelah jadi hantu penasaran, dia bunuh orang-orang yang ga sengaja nyasar ke lantai 13 (waduuhhh...). Kaya pasangan gila yang lagi hot-hot-nya ciuman di lift itu. Sosoknya ala kuntilanak yang sering nangis dipojokan kamar mandi. Stereotipe. Di film ini, peran Widi sebagai cewe yang seharusnya juga ikut mati jadi tumbal.

Gue akuin, sound effect Lantai 13 lumayan bagus. Bikin stres dan deg-degan. Apalagi, adegan Fransiska (diperanin sapa ya lupa juga) di tangga darurat. Suara derap langkah kaki yang makin deket dan keras tapi ga jelas apa makhluknya yang seakan-akan lagi ngejar Fransiska itu serem banget. Selain itu, ya standar.

Malah ada beberapa detail yang ga logis. Salah satunya, kumpulan mayat yang ceritanya ditimbun di sebuah ruangan selama setaun. Seharusnya, mayat-mayat itu dah jadi tengkorak. Tapi, di Lantai 13, bentuknya masih jelas. Ada daging-daging yang mengering dan kisut ala mumi. Baju mereka juga masih rapi. Mayat yang dibiarin di ruangan pasti cepet busuk. Beda sama mumi yang mengering karena proses pembalseman atau tubuh yang dibiarin tergeletak di tempat yang super panas.

And, the worst is... ending-nya...

HAH!!! GITU DOANK..!!!???

7 comments:

Audrey Cornu said...

Itu gambar hantunya kok kasar banget ya..??

Saya ngga tertarik nonton begitu liat posternya..

Sebenernya sih, emang hampir ngga pernah nonton film horor Indonesia di bioskop, cuma Pocong 2 aja.
Emang ngga suka film horor dan ngga mau buang uang untuk film yang hampir pasti jelek sih, hehe maaf ya bapak2 dan ibu2 sineas.

Ngomong-ngomong, salam kenal...
Saya Anie, lagi jalan malem di dunia blog aja..
Hehe..

dee said...

to: anie..
gue juga sebenernya males nntn film horor, tapi apa daya gue selalu penasaran. ga semua juga gue tonton.. sayang uangnya, hehe..

nntn Lantai 13 agak nyesel juga sih..

mirna said...

that's why gw males nonton local horror movie. Kebanyakan ga bagus. Meding nonton komedi romantis, epik ato fantasy (yg kayak HP dan LOTR).

Dony Alfan said...

Yang bikin kapok nonton film horor Indonesia itu sebenarnya bukan karena setannya, tapi lebih karena kualitasnya yang kacangan, nggak layak tonton lah...

zenrs88@gmail.com said...

Apa boleh buat: Indonesia memang negeri yang kaya dengan jenis-jenis hantu. Ada setan, hantu, genderuwo,kuntilanak, dll.

Yang menarik, generasi terbaru Indonesia selalu punya kreativitas untuk memerkaya khasanah perhantuan. Maka muncul lagi: Suster ngesot, dll.

Satu waktu, mestinya ada yang menyusun ensikopedi mahluk di Indonesia.

Tapi yang bikin heran, setelah jadi film, mahluk halus van Indnesia itu gak menyeramkan, malah lucu, untuk tak menyebutnya konyol.

Dee, kira-kira, kapan ya mahluk halus Indonesia bisa muncul di film yang sekelas dengan The Ring atau Interview With the Vampire?

Garin Nugroho pasti malas menjawab pertanyaan itu.

dee said...

to all of u:

bener banget kalo film horor lokal kacangan. mungkin yg dipentingin cuma gimana caranya bikin penonton jejeritan. tapi, ceritanya ga jalan. sebenernya gue suka genre film ini.. sayang, belom bs terpuaskan dengan film horor Indonesia yang kebanyakan norak itu.

wah, seorang garin kayanya emang males ngebahas soal film horor ;P

The Tridentzsaid...

Nice virtual Diary...! Good Blog.

Post a Comment

 
© free template by Blogspot tutorial