Sunday, March 9, 2008

WASPADA!!!

Temen sekantor gue, Mas Jay, cerita kalo belom lama ini dia kecurian. Modus operandinya, ada orang berseragam yang ngaku-ngaku dari Telkom mau periksa telepon rumah yang rusak. Si mas-mas ini ngincer keluarga yang bapak (atau suaminya) lagi ga ada—bisa jadi dah berangkat ke kantor atau lagi solat jumat.
Siang itu, di rumah cuma ada istri ‘n anaknya Mas Jay. Mas Jay sendiri dah ke kantor. Cowo berseragam itu bilang, telepon rumah ini rusak. Pas dicek sama istrinya Mas Jay ternyata emang rusak. So, dia ngebolehin orang Telkom palsu itu masuk rumah. Langsung deh dia sok sibuk utak-atik telepon.

Ga lama, dia minta istrinya Mas Jay ambilin tangga. Nah, yang ada di ruangan itu tinggal si penipu dan anaknya Mas Jay yang masih kecil. Kebeneran, si anak lagi mainin HP punya bapaknya yang ketinggalan. Si penipu trus bilang, “Dek, pinjem HP-nya dong buat telepon ke kantor.” Dikasihlah tu HP ke cowo itu. Namanya juga anak-anak, masih polos en asas praduga tak bersalahnya tinggi.

Setelah dapet HP, si penipu nyuruh si kecil ambil pisau di dapur. Abis itu, dia CABZ deh. Buru-buru pamit sama istrinya Mas Jay yang lagi ribet ngurusin tangga. Istrinya Mas Jay baru ngeh mereka kecurian setelah anaknya lapor kalo HP-nya dibawa tu orang. Tapi, si pelaku dah keburu kabur deh.. Tunggang langgang bawa barang curian. Belakangan, baru ketauan kalo si penjahat sialan itu dah ngegunting kabel telepon terlebih dulu.

Menurut istrinya Mas Jay, si penipu itu ga bertampang orang jahat. Orangnya ganteng, rapi, en ramah. Yah, hari gini, ga cuma orang jelek yang pantes jadi penjahat. Sekarang mah banyak penjahat rapi dan berdasi yang malah lebih lihai dari yang berwajah kriminal. Makanya, kita harus hati-hati. Apalagi kalo di rumah sendirian dan ga ada laki-laki.

Kalo tamu yang datang mencurigakan, jangan dikasih masuk. Sebelom nyantronin rumah Mas Jay, penipu itu dah ngedatengin rumah lain. Tapi, karena di rumah itu ada laki-laki, si cowo penipu langsung kocar-kacir. Trus, jangan sembarangan mempersilakan orang yang ga dikenal masuk (yang berkedok petugas). Lebih baik konfirmasi dulu ke perusahaan—yang katanya tempat dia kerja, misal Telkom.

Gampangnya, kalo ga ngerasa nelpon perusahaan bersangkutan untuk pengaduan, JANGAN biarin orang yang ngaku-ngaku tukang service masuk rumah. Kita, terutama CEWE-CEWE, harus hati-hati n waspada. Mas Jay cuma keilangan HP. Untung bukan nyawa keluarganya. Barang berharga yang ilang bisa dibeli lagi kalo ada rezQ. Tapi, kalo nyawa yang melayang, ga bisa balik lagi..

5 comments:

nindyasari said...

BTW yg namanya mas jay yg mana ya.... Itu bukan panggilan sayangmu buat dia kan hihihi....

christi said...

WAH sereeeeeeeem...waspadalah dong judule...

nita said...

temenku juga pernah ngalamin kejadian apes begini waktu dikunjungin salesman. pas dia ke dapur, salesmannya kabur bawa jam tangan sama hp

dee said...

panggilan 'sayur' mba, hehehe..
intinya, hati2 n waspada. jangan cepet terpesona wajah ganteng en dandanan rapi.

Didiet said...

Weleh2 penipuan gni masi marak jg y..Emg zaman skrg wajah bsa menipu,wajahnya caep tapi hatinya buruk..

Post a Comment

 
© free template by Blogspot tutorial