Wednesday, August 29, 2007

dasar TOL-OL

Hari kedua setelah tarif tol NAIK. Hari ini ga semacet kemaren. Apalagi di pintu masuk tol Bintaro. Sepertinya pengguna tol agak berkurang, terutama untuk jarak dekat. Mahalnya najis. Sebelom sistem pembayaran terbuka, gue cuma bayar Rp2.000 kalau masuk tol Bintaro dan keluar di Tanah Kusir. Sekarang, mesti bayar Rp6.000 atau naik sekitar 300%.

Gue baca di www.detik.com, banyak juga pengguna tol yang complain soal penerapan sistem baru ini. Misal, tentang sosialisasinya yang kurang ataw ga masuk akalnya kenaikan tarif tol. Betenya, salah satu orang (sok) penting itu aka antek pemerintah bilang kalau kenaikan tarif tol ini wajar terkait dengan inflasi dan lebih baik pengguna tol jarak dekat ga usah lewat tol lagi (tapi bermacet-macet ria di jalan biasa). SIALAN!!

Di kuping gue, itu terdengar seperti pernyataan makhluk morron. Jalan tol kan bukan cuma buat pengguna jarak jauh. Itu kan fasilitas umum yang seharusnya ga cuma nguntungin sebagian pihak aja. Gue dan (mungkin) pengguna tol jarak dekat lainnya milih lewat tol ketimbang jalan biasa untuk alasan waktu dan ngehindarin macet. Bisa lebih cepet sampai kantor. Kalau lewat jalan biasa, gue tua di jalan deh. Dah gitu, bensin juga lebih irit coz ga perlu muter-muter jalan. Gimana nih nasib orang-orang kaya gueeee...!!!!

Pastinya, gue bakal lebih miskin. Uang yang harusnya bisa buat nabung atau shop***, sekarang abis cuma buat bayar TOL-OL. Sialnya lagi, mungkin gue juga bakal keilangan TEBENGAN (*sedih). Makasih ya bapak-bapak ibu-ibu yang dah bikin hidup gue jadi lebih indah.

2 comments:

mata said...

apa karena gara gara ganti gubernur ? hahaha... ngga ya ?

brainwashed said...

tp skrg dah naek kereta kan? :p

Post a Comment

 
© free template by Blogspot tutorial