Tuesday, October 30, 2007

Nolak ataw Ditolak?

Dalam relationship yang melibatkan (minimal) dua orang, ada kemungkinan salah satu di antara mereka suka sama yang lain atau malah saling suka. Yang enak sih kalo kedua belah pihak ngerasain chemistry yang sama dan happy ending. Kalo engga, barangkali ada yang bakal sedih ataw bete ataw menye-menye. Artinya, ada kemungkinan ditolak atau menolak saat si A, misalnya, ngungkapin perasaan. Bisa jadi alasannya, ga suka, cuma pengen temenan, blom siap pacaran, sampe alasan konyol bin ajaib kaya “gue ga suka bau mobil lo”.

Sedih, udah pasti. Tapi, jangan salah loh.. Bukan cuma orang yang ditolak aja yang sedih. Berdasarkan pengalaman beberapa orang (dan juga gue sendiri) saat-saat sebelum nolak itu juga berat. Deg-degan dan dilema, ga pengen salah ngomong juga karena ga mau nyakitin perasaan orang lain. Blom lagi, sibuk nyari cara yang manis en baik untuk nolak (ehmm... emang ada ya??). Biarpun banyak yang bilang kalo ditolak itu sakit banget, gue—terutama—coba cari cara terhalus biar orang yang gue tolak itu ga berasa bungee jumping ga pake tali.

Apalagi kalo ada yang ngomong, “Dee, ntar kualat lu nolak mulu. Kapan bisa punya pacar..” Waaah, gue pasti ngerasa tambah ga enak ati. Tapi, gue ga pernah mau pacaran sama siapa pun cuma gara-gara kasian. Hubungan gue dan dia ga bakal baik, ga bakal everlasting. Oya, kemaren lusa gue baru nolak cowo. Eits, denger dulu alasannya. Bukannya gue sok cantik ataw kebanyakan milih-milih sampe ga mau jadian sama dia. BUKAN. Tapi, tu cowo ramah banget alias “rajin menjamah”. Tangannya celamitan dan ga tau sopan santun. HUH, GA TERMAAFKAN deh!
“Cewe mah enak. Bisanya nolak, tapi ga pernah ditolak.” Wah, belum tentu tuh.. Gue juga pernah ngerasain ga enaknya ditolak. Cewe juga sama aja kok kaya cowo, pernah ngungkapin perasaan biarpun tau jawabannya ga seperti yang diharapkan. Tapi, kalo cara untuk bisa menetralisir perasaan cuma itu, mau ga mau gue harus pede, padahal setelahnya down juga, hehe (*tetep ajah brokenhart). Kejadiannya waktu gue deket sama temen main gue. Gue capek sendiri sama hubungan gue ‘n dia yang ga jelas. Sayang, gue telat, dia dah keburu punya pacar (*hiks). Thx god, sedih-sedihnya cuma untuk sesaat. Abis itu, lega deh dan gue seneng bisa tetep bisa temenan sama dia.

Jadi, mendingan mana.. nolak ataw ditolak?

5 comments:

rieskasaid...

enakan diterima ;p

TAQI said...

sama*ngelirik comment di atas* tapi enak juga ngga di terima bisa ngelanjutin daftar selanjutnya hehehe :D,,yang low terima kayak gimana seh dee*ehm*:D

mata said...

trus mendingan mana lagi. mencintai atau dicintai ? ***malah balik nanya*** ahahah

dee said...

to mata: mencintai dan dicintai,, :D

Anonymoussaid...

nolak...tapi manusia juga harus ditolak Kak dee...agar blajar gimana rasanya ditolak...
it's life....

Post a Comment

 
© free template by Blogspot tutorial