Wednesday, October 22, 2008

Hang a Roo..

Nambah satu lagi orang setres di Indonesia. Pas nonton tv, ada berita seorang laki-laki pengen bunuh diri dengan cara loncat dari atas menara. Orang itu emang udah nangkring tinggi di menara (gue ga tau di mana, pastinya bukan Eiffel) dan di bawahnya ada kerumunan orang. Mungkin, ada yang bersimpati sama si Lebai Malang itu, tp mungkin juga ada yang menanggapinya biasa aja, atau bahkan ngejadiin dia bulan-bulanan.

Contoh kasus orang bunuh diri sangat banyak. Bisa dibilang, bunuh diri udah jadi fenomena masyarakat. Ga cuma orang dewasa, anak-anak juga ga jarang yang pengen mengakhiri hidupnya. Gantung diri, loncat dari lantai kesekian mal, nenggak racun serangga, atau nabrakin diri ke kereta yg melaju kencang dianggap bisa jadi solusi. Apakah masalahmu selesai setelah mati..? Well, itu sih udah bukan teritori manusia lagi untuk menilainya.

Pastinya, dia (si pembunuh diri-red) bakal ninggalin masalah baru buat keluarga atau orang-orang terdekatnya. Selain sedih, istri/suami atau anak-anaknya atau orang tuanya bisa jadi ngerasa malu, trauma, tertekan. Terlebih, biasanya orang yang bunuh diri ini berasal dari kelas ekonomi bawah. Jaaahhh.. buat ganjel perut aja susah.. Nambah lagi penderitaan dengan kehilangan anggota keluarga yang matinya mengenaskan.


Menurut contoh kasus yang terjadi slama ini, bunuh diri dilatarbelakangi sejumlah penyebab.
- gangguan jiwa (sedih berkepanjangan, salah satunya)
- stres karena tekanan ekonomi (kemiskinan)
- cekcok rumah tangga (suami/istri)
- diputusin pacar (OMG!!!!)
- sakit kronis (misal, sakit kulit ga sembuh-sembuh L)
- ga bisa bayar uang sekolah
- ga naik kelas
- ... (isi sendiri)

Makanya jangan setres-setress ya neng.. Tipsnya, sayangi dan hargai diri sendiri. Positive thinking, sering tersenyum (asal jangan overdosis), ora et labora; bekerja sambil berdoa, pasrah, ikhlas, lapang dada, kadang-kadang refreshing ke Kawah Putih atau Anyer, syukur-syukur bisa sampe luar negeri. Tapi, buat orang-orang yang makan aja susah, smua tips tadi sekedar semlekethe.. Teori doang, ngemeng doang.. Orang susah kok disuruh positive thinking.. *Sambitin aja pake bakiak..!!

Ada yang tau cara meminimalkan bunuh diri..?
Mungkin ketika perut udah ga lagi kriuk-kriuk, anak-anak bisa sekolah dengan kaki ringan tanpa ikutan pusing mikirin biaya, jurang kesenjangan sosial udah bisa dijembatani, ada kesempatan untuk berkerja.. atau.. atau.. love life berjalan happy ending.. Semua orang emang punya masalah masing-masing.. Dan, mengkaji hati plus hidup setiap individu itu pelik.. Pfff.. saya juga bukan psikolog, cuma orang awam yang senang mereka-reka..

45 comments:

cerita senja said...

yang merasa paling sedih dari sebuah kematian adalah mereka yang ditinggalkan

meechaqyu said...

sigh...
sigh..
sigh...
semakin byk orang yg sutriiss yah bok !!!
gue jg sutriss ngadepin idoop nambah susah

Antown said...

semoga kita terhindarkan dari keinginan untuk bunuh diri.

amien...

MAY'S said...

selama kita masih punya TUHAn kita bisa mengadu padanya....

kRucIaL said...

banyak yang lagi stress yah?
klo aku lagi stess ya makan sebanyak2nya aj...

wkwkwkwk...

klo tipsnya yang terima apa adanya keadaan hilangkan gengsi kalau ga punya ya minta bantuan aj ^^

Frenavit Putra said...

Bunuh diri, haduh.... perilaku yang sungguh sangat dibenci Alloh SWT.......

Ivana said...

bunuh diri adalah cara bodoh yang dihalalkan oleh orang lemah yang selalu berpikir bahwa mereka adalah yang paling menderita di dunia. Ngga taunya, masih banyak orang di luar sana yang lebih menderita namun berani menjalani hidup. Nah, untuk meminimalkan bunuh diri, ya...harus selalu berpikiran positip.Gimana menurut dee?

NAZA LUCKZANA said...

semakin banyak yang bunuh diri berarti semakin besar peluang bisnis travel gaib , karena katanya orang yang bunuh diri bakal tersesat jalannya. jadi bisnis travel gaib laris buat mengantar mereka kejalan yang benar.... yang mau menggeluti bisnis ini silahkan ketik travel kirim ke pos terdekat....semoga sukses

Anandianta said...

wah lama ga onLine malah da berita mo bunuh diri ^_^ ehm.. mending senyum ja, klo dapet masalah ya senyum aja kn buat orang laen ikut tersenyum tapi klo nangis jarang yang ikut Qta nangis, so keep smile ja kali ya ^_^

nita said...

menurutku bunuh diri adalah tindakan orang2 bernyali dan berani. gak gampang lo utk mengakhiri hidup sendiri --butuh keberanian yg luar biasa

untungnya aku adalah seorang pengecut sehingga jika problem mendera aku gak pernah berani untuk mengakhiri hidupku

Didiet said...

orang yang mau bunuh diri orang yang gak punya harapan lagi....mereka menyerah pada takdir...

hari Lazuardi said...

kalau melihat cerita tentang orang bunuh diri jadi teringat lelucon gantung diri di pohon toge... :)

vinsaid...

urusan perut memang masalah yang krusial. orang lapar gak bakal bisa konsen. belum lagi ditambah dengan urusan anak dll.... jd buka mata, telinga, dan hati kita. siapa tahu ada orang2 di sekitar kita yang kelaparan, butuh makan dan butuh bantuan kita :)

nice article, sister

Cebong Ipiet said...

Are you okey dee?wexexexexe tiba2 posteng bunuh diri...ndak terimbas resesi golbal kan hewehehehe...

Saya pengecut...penakut..jd ndak brani bunuh diri hehehe

afwan auliyar said...

menghindari bunuh diri !??!
tau tujuan hidup mo kemana :)

Eddy J.Harto said...

Bunuh diri? duuhh.. Mudah2an di jauhkan dari kita, Amin.

dondanang said...

yang pasti orang bunuh diri itu kurang dekat dengan sang pencipta. Semoga tak ada lagi yang bunuh diri.

adinda andi anas said...

haduh makanya jgn stress2 ya...tapi namanya juga idup, pasti ada stressnya, bukan ada sih, banyak malahan.hahaha...

tapi kalo bunuh diri kan ngeriii ga diterima dimana2...huhuhu seremm

ario saja said...

klo pengen bunuh diri tuh sebaiknya menyantuni dulu fakir miskin dan anak terlantar, terus beribadah dulu yang khusuk. Eh, tempat yang paling bagus untuk bunuh diri adalah di mall lantai 1 atau menubrukkan diri ma kereta api yang lagi diam di stasiun he..he.h.e..

ario saja said...

wah.. daripada bunuh diri mending seneng2

Rezki said...

duh....*buru buru ganti tulisan di profil* hahah

Erik said...

Salam kenal ya dee..

Setiap orang pasti punya masalah... dan orang tidak tahan dengan masalahnya, maka dia menjadi stress. Tinggal bagaimana cara seseorang memandang masalahnya itu. Pada hakikatnya, masalah-masalah yang datang itu adalah sarana untuk mematangkan jiwa kita.

Jenny Oetomo said...

Memang data menunjukan rumah sakit jiwa akhir akhir ini meningkat yang pemicunya sesuai postingan Dee, Salam

astrid savitri said...

pdhal setelah bunuh diri masalah kita nambah lho..sebab kita musti punya alasan bagus buat dijelaskan pd Tuhan!

Tony said...

malah dengar2 1 dari 4 orang di indonesia alami stress heuheuheu

seezqo said...

Swiss termasuk negara yang termakmur dan teraman di dunia. Tapi ternyata jumlah kasus bunuh diri di kalangan remajanya adalah yang tertinggi di Eropa. Indonesia yang katanya miskin dan banyak masalah malah masih sedikit jumlah kasusnya di banding dengan negara salju itu.

Kok bisa begitu? Karena semua kebutuhan2 remaja sana di sediakan oleh orang tua, atau paling nggak di provide oleh negara. Karena itulah anak2 mudanya seperti kehilangan orientasi hidup, kehilangan daya juang.

Bukti bahwa kemakmuran juga bisa menimbulkan masalah.

Bagi yg mau bunuh diri ya silahkan aja... tapi jangan nyusahin orang lain dong, cari tempat yg sepi biar nggak ada yg nolongin, supaya rencananya berjalan dengan sukses ...

raie said...

daku pernah baca berita. katanya jepang merupakan negara paling tinggi tingkat bunuh dirinya. tapi akibat utamanya bukan kemiskinan tapi gara2 tekanan kerja yang menggila.jadi bener menurut daku itu yang penting justru bagaimana menghargai hidup itu sendiri. happy life. yeah

Eucalyptus said...

Iya kenapa ya akhir2 ini banyak org bunuh diri? Pastinya jiwanya yg gak sehat akibat stress berat...
Mereka gak mikir ya tanggung jawabnya di akhirat lebih berat lagi, krn bunuh diri termasuk dosa tak terampuni.... Masya Allah...

gus said...

stress hanya karena jiwa kita tdk siap menerima pressing persoalan yang kita hadapi.... semoga kita bisa melampaunya...

Apingsaid...

wahhh saya juga lagi stress nih gara-gara UTS...

aku mau bunuh....

aku mau bunuh....

aku mau bunuh ayam tetanggaku ahhh

Dias said...

stress juga...

gi ujian hehe....

-GoenRock- said...

Bunuh diri cuman gara2 diputusin pacar? Idiiih ndak banget. Tapi bisa jadi yang bunuh diri si cewe yang diputusin cowonya yang udah menghamilinya dan ndak mau tanggung jawab. Kalau itu cowonya yang musti digantung :P

Caroline Sutrisno said...

makanya emang kudu lebih mendekatkan diri pada Tuhan. namanya juga manusia pasti kemampuannya terbatas, makanya klo ada masalah berdoa, Tuhan kan tidak terbatas kemampuannya. klo kita ngandelin kekuatan sendiri ya akhirnya stress deh... *sok2 wise* hehehe

Caroline Sutrisno said...

btw, dee... makasi ud masang bannernya yahh... muaachhh...

Masenchipz said...

wah... gak gaul tuh yng mo bunuh diri... hari gini... gaul donk ama Agama.. biar tau baik dan buruk.. tau ini dan itu... yang jelas bikin elo tambah hidup.... setuju sister? he..he...

oping said...

klo kt oping mereka yg bunuh diri itu terlalu melankolis, sok aksi, egois, dan gak positif... sedih ya klo mikirin knapa jalan keluarnya harus bunuh diri...

dee... kangen. maaf ya baru mampir lagi. lg bnyk kerjaan hehehhe...

aprie said...

kebanyakan nonton acara tv yang ga mendidik tuh..
kreatif banged deh....

presyprezl said...

yg penting kuatin iman.. klo imannya kuat..dia ga bakal ngambil jalan pintas yg jelas2 bodoh buat mengakhiri hidup..
makanya..selalu inget Tuhan..inget masi banyak dosa yg harus ditimbunin sama prilaku baik kita

mamarafi said...

org bunuh diri pikirannya pendek ga punya Tuhan tuh. amit2!

Eucalyptus said...

Ayo postingan lagi dong say...

mencobahidup said...

halo salam kenal.Aku pernah melihat orang mau bunuh diri tapi gak bisa-bisa(gak jadi matinya).Aku ngeliatnya di RSHS bdg.Yang terakhir itu kata keluarganya minum baigon tapi yah gitu gak mati tapi sekarat.Sekaratnya itu masih sadar juga(mungklin supaya sadar kali ye ngerasain sakit).

extranyos said...

bunuh diri adalah pilihan, hak manusia, tapi gw mohon, kalo mo bunuh diri jangan di tempat umum deh, males jadi angker...

riosisemut said...

Masalah bukan untuk di hindari tapi untuk di hadapi dan di selesaikan.
Salam knal ya Jeng....mampirlah sesekali ke pesanggrahanku.

dee said...

temen2 maaf ya sy udah lama ga posting en blogwalking.. :D

Chic said...

Hidup tuh bener-bener pelawak jayus. Yang bikin lo shock, kaget, dan pas lo tau semuanya, lo cuma bisa nketawa garing. Karena semuanya tiba-tiba jadi gak lucu abisss! Cuma ada orang-orang aja yang suka nanggepinnya terlalu serius, pake bunuh diri segala, depresi-lah....

Post a Comment

 
© free template by Blogspot tutorial