Wednesday, January 23, 2008

Toloooong, aku diperkosa!!!

“Lalu terbayanglah salah satu adegan menghebohkan (dan mengerikan) seperti dalam sebuah film. Seorang perempuan berlari dikejar beberapa lelaki. Menangis menjerit-jerit, dengan pakaian morat-marit.”

WEITS!

Jangan ngebayangin apa yang gue alami sekarang seperi kisah Maria Magdalena atau kisah-kisah perempuan lain yang mengalami pelecehan seksual. Diambil dan dinodai kehormatannya. Gue emang diperkosa, tapi bukan mengalami pemerkosaan fisik. Justru, yang gue rasakan dan orang-orang dekat liat itu, gue diperkosa secara pemikiran, mental, dan batin. Pelecehan yang ga kasat mata.

Itu yang gue rasain setelah hampir dua bulan kerja tanpa partner. Kira-kira, sebulan lebih yang lalu, temen gue yang juga editor bahasa, cuti karena sakit mata. Dua minggu pertama, gue masih baik-baik aja mem-BACK UP smua pekerjaannya. Setelah dua minggu cuti, dia minta perpanjangan cuti. Ga tanggung-tanggung, DUA BULAN malah bisa juga lebih.

Sakit mata apa cuti melahirkan sih?

Temen gue yang namanya ga perlu disebut itu sih (ngakunya) sakit mata karena retina matanya infeksi. Kata dokter seh, sakit matanya itu karena stres atawa tekanan batin. Kalo gue liat, secara fisik, dia baik-baik aja. Matanya juga ga keliatan memerah. Padahal, waktu retina mata ade gue infeksi, matanya memerah dan harus ditutup perban. Tapi, gue ga mau neg-think-lah sama dia.

Sebulan berlalu. Memasuki bulan kedua, rasanya gue enegh juga dengan pekerjaan yang overdosis ini. Puncaknya, waktu big boss nyeletuk, “Wah, gila.. Ternyata si XXX sudah sign kontrak sama media lain!” Oooooo... Kalo omongan itu keluar bukan dari mulut sumber terpercaya, gue sih santai-santai aja. Tapi, karena yang ngomong bos sendiri, sumpah gue nyolot. Tepatnya sih gondok.

Ni orang beneran sakit apa bokis?

Wajar dong kalo gue jadi bertanya-tanya kaya gitu. Otomatis, gue juga jadi suudzon sama dia. Kabar soal dia yang beredar di kantor juga simpang-siur. Ada yang bilang dia beneran sakit mata. Eh, ada juga yang bilang dia dah resign. Gue ga tau mesti percaya yang mana. Untuk ngehubungin orangnya langsung juga males banget. Biarpun kerja bareng, gue ga deket sama dia.

Pastinya, kalo dia (beneran) sakit mata, dalam waktu dekat ini, gue selain sakit mata, bisa dipastiin juga SAKIT JIWA. Ga sanggup terus diperkosa kaya gini, hueeeee....

4 comments:

Rieskasaid...

gw rasa sih situasi ini bukan semata2 salah dia yang ga boleh disebut namanya, tapi juga :

Salah manajemen kantor, kenapa bisa2nya membiarkan dia 'cuti' lama padahal editor cuma 1.

Saran gw sebagai 'pelajar pemula' di bidang HR sih, lo kalo udah ga tahan lapor aja ke Pak Iwan atau Bunda. Soalnya kan apa yang loe kerjakan sekarang udah beda bgt sama janji2 di kontrak kerja. Kalo loe masih nyimpen kontraknya, bawa aja sebagai bukti.

Ok dehh..seminggu atau dua minggu gantiin dan mem-back up kerjanya gapapa, kalo 2 BULAN?!!! gilaa..!!!

Perusahaan mestinya ngambil langkah secepatnya. Kalo emang mau mempertahankan si xxx, ya setidaknya hire 1 editor temporer aja dulu sampe si xxx SEHAT.

:)

semangat booo..

jangan cuma dipendem dalam hati, mereka ga akan tahu. Lebih baik diomongin langsung kan?

dee said...

sekarang IB lgi rekrutmen editor. tapi sepertinya lom ada yg "oke" di mata pak iwan... mereka juga tau kalo gue keteteran..
yah gue cm bisa nunggu bo smp ada editor baru.. cuma rasanya udah capek bgt, 2 bulan lumayn bkn pegel mata n hati

thx sarannya bu rieska..
miss u

SatoNa said...

Sabar yah cc.. ciayoo!! sapa tau aja gara2 kelamaan dia dipecat trus si cc dikasi partner baru.. ^^

christi said...

ihik3..sabaar ya..yang sabar disayang nenek....

Post a Comment

 
© free template by Blogspot tutorial