Tuesday, January 15, 2008

Selingkuh, Bukan Berarti Aku Sudah Ga Sayang Kamu

Kehidupan orang pacaran atau menikah pasti penuh warna. Banyak bumbunya biar ga datar-datar aja. Tanpa maksud menggeneralisir, salah satu bumbu (yang tidak sedap) sudah bisa dipastikan adalah perselingkuhan. Kata “perselingkuhan” bagaikan hantu yang menggentayangi setiap pasangan. Di sisi lain, ada juga yang menganggap perselingkuhan itu seru banget. Bikin deg-degan karena lo harus mencari berjuta cara supaya ga ke-gap sama pasangan lo.

Konteks perselingkuhan tentu lebih berat kalau terjadi pada pasangan yang sudah menikah. Malah menurut gue, itu ga termaafkan karena sudah ada komitmen sakral antara dua manusia. Tapi, gue juga ga mengecilkan komitmen dalam konteks pacaran. Biarpun tanpa pelegalan, dengan pacaran, gue bisa menilai sifat dan tabiat pasangan gue. Dari situ gue bisa menilai keseriusannya, at least itikad baiknya.

Gue ga menyangkal, godaan untuk berselingkuh itu emang berat. Banyak yang berdalih itu dilakukan karena ketertarikan dan sulitnya mengontrol perasaan. Intinya, sekarang, kata “setia” secara semantis ga bisa lagi dimaknai sebagai keteguhan hati kepada satu orang alias pasangan sendiri. Tapi, untuk bahan becandaan atau justru keseriusan yang dibungkus topeng candaan, kata itu dipelesetkan jadi “SElingkuh TIada Akhir. Hohohoho...

Gue pernah tanya sama seorang teman mengenai kenapa dia selingkuh. Katanya, selingkuh ga ada hubungannya dengan rasa sayang. Ataw, kalo dibalik, sayang ga ada hubungannya dengan selingkuh. Maksudnya, dia sayang sama pasangannya, tapi bukan berarti dia ga bakal selingkuh. Gue ga bermaksud memojokkan satu pihak, tapi lebih baik gue kutip aja perkataannya.

“Selingkuh atau gak selingkuh itu buat gw berhubungan sama INTEREST. Gw selingkuh bukan berarti gw udah gak sayang pacar gw. Gw sayang dia and di sisi lain, i’m interested to another one. Ketertarikan, Dee.. Mungkin di dalam ketertarikan gak ada sayang..Tapi, kalo udah ada sayang, biasanya gw ambil langkah 1000.”

Ironis ya.. Gue sebenernya ga sependapat sama dia. Tapi, gue (mencoba) menerima pendapatnya sebagai masukan. Jadi, gue tau kalo ada juga orang yang menganggap selingkuh is NOT a BIG deal. Selingkuh juga akan termaafkan kalo si pelaku bisa meng-cover-nya dengan tindakan atau sikap baik yang ditunjukkan dengan cara lain. Misalnya, dengan memberikan kenyamanan hidup, entah itu materi atau apalah.

Gue ga pengen nge-judge mereka yang (senang) selingkuh sebagai orang yang brengsek. Tapi, gue tetep ga bisa membenarkan perselingkuhan. Buat gue, selingkuh itu ga benar, tapi pembenarannya emang bisa dicari-cari. Di sisi lain, wajar juga kalo seseorang merasa tertarik sama orang lain, even dia udah punya pasangan. Dia kan juga punya mata. Ibaratnya, kucing disodorin ikan asin aja ga nolak, gimana kalo kita yang dipampangin tampang cantik atau ganteng. Tapi, sekali lagi, itu bukan alasan.

Jujur gue takut diselingkuhin. Makanya, gue berusaha banget untuk ga melakukannya. Kalo suatu hari nanti gue ngarasain juga yang namanya diselingkuhin, gue ga bisa ngebayangin bakal berbuat apa. Buat orang-orang yang seneng berselingkuh atau anggap selingkuh itu seru dan menggoda, jangan jadiin selingkuh sebagai habit ya. Coz ketika lo sendiri yang ngerasain diselingkuhin, rasanya ga akan lagi seru. Percaya deh sama gue.. :)

8 comments:

geLLy said...

klo menurut gw semua kembali ke pasangan masing2...^^♡^^
tergantung bagaimana cara mereka menjaga hubungannya...

Lagi2 perselingkuhan itu sangat menyakitkan..bukan masalah sayang or ga'nya tapi krisis yang
paling menghancurkan dalam hubungan,karena impian,harapan, dan kepercayaan salah satu pasangan yang dikhianati
^^dihancurkan oleh pasangannya yang lain,apalagi di sini yg dach menikah N selingkuhnya sampai ke perzinaan...aduhh jangan sampai deach^^::^^

Dari mana awal perselingkuhan...kita ga' pernah tahu tp paling ga'..adanya rasa Saling Ketertarikan,Saling Ketergantungan,N Saling Memenuhi,klo ketiga hal itu dach di dapatkan knp harus lirik lagi ^^::^^aku juga bukan orang yg paling setia tp sebisa mungkin munjunjung tinggi kesetiaan...

- Nilla - said...

Yuph! aku setuju banget, mbak!
menurutku...
kejahatan cinta yg paling kejam adalah perselingkuhan... :(
meskipun setiap orang pasti punya alasan utk selingkuh.

sueb said...

yang ngajarin selingkuh pertama kali ya nyokap! hwekekekekek...
kata nyokap, mumpung masi pacaran, jgn mau terikat sama satu cowok doang. kalo ketauan? ya putus aja.
kalo ketauan gara2 cowok buka hape kita, ya marah duluan aja. syapa suruh buka2 hape. hwehehheheheh...

nyokap bilang sih supaya ga pnasaran. puas2in kenal byk cowok mumpung masi muda. supaya nanti kalo uda nikah ga pnasarannnn...

papapam traffic said...

selingkuh ...ehm ini sudah bisa dianggap berkianat dengan pasangannya yg telah saling berkomit, jangan dech..kasian dan sakitnya terlalu dalam

sachroel said...

siiiiiip setuju!!!!

PuTLie said...

gpp selingkuh, asal jangan ketahuan aja yah :) saya banget d hehehe ga ding bercanda

tashasaid...

Aku sama sekali tidak dapat menerima kalau pasangan aku selingkuh.Aku selalu berdoa supaya pasangan aku setia bangat sama aku.Aku juga setia bangat sama dia supaya dia hargai aku.Yang pasti selingkuh itu amat menyakitkan. Ditipu aja sudah sakit ati ini,rasa ngak dapat dimaafkan.

tashasaid...

Aku sama sekali tidak dapat menerima kalau pasangan aku selingkuh.Aku selalu berdoa supaya pasangan aku setia bangat sama aku.Aku juga setia bangat sama dia supaya dia hargai aku.Yang pasti selingkuh itu amat menyakitkan. Ditipu aja sudah sakit ati ini,rasa ngak dapat dimaafkan.

Post a Comment

 
© free template by Blogspot tutorial