Friday, July 20, 2007

demo guru


Belom lama ini, guru-guru dari Jawa Tengah dan Jawa Timur demo di Jakarta. Pastinya, bukan demo masak loh coz mereka bukan guru SMIP (masih ada ga seh??). Mereka bawa spanduk-spanduk dari karton. Salah satunya bertuliskan ANGGARAN PENDIDIKAN 20% PENDIDIKAN BERMUTU. Mereka emang nuntut pemerintah merealisasikan anggaran pendidikan 20% dari APBN.

Akhirnya para pendidik turun ke jalan juga. Mungkin mereka dah jengah dan kupingnya menebal atau malah cape ati. Ya iyalah, dari zaman baheula denger janji-janji manis pemerintah untuk mendekorasi ulang wajah dunia pendidikan di Indonesia. Manaaaa buktinya? Mana... Oke, sekarang emang mulai banyak sekolah berstandar internasional di sini dengan uang sekolah per bulan yang mahalnya selangit. Itu mah jatahnya anak-anak orang kaya atau expatriate.

Nah gimana nasib anak-anak dari kalangan kebanyakan? Yang orang tuanya ga mampu meras keringat untuk ngehasilin uang jutaan rupiah buat biaya sekolah. Sayang kan kalo mereka sampai putus sekolah dan malah jadi anak jalanan yang makin banyak berkeliaran di sudut-sudut lampu merah. Gimana dengan regenerasi bangsa? Mayoritas penduduk Indonesia ya manusia dari kalangan kebanyakan itu. Masa iya, pemimpin negeri ini nantinya adalah orang berotak udang yang pas mudanya sering nge-lem. Hoooo... mengerikan.

Balik ke demo para guru tadi. Dengan dana 20% dari APBN itu, mereka berharap gedung sekolah bisa diperbaiki dan mutu pendidikan ditingkatkan. Itu dah sewajarnya dilakukan pemerintah. Liat dong sekolah-sekolah di pelosok. Gedungnya banyak yang dah reot nyaris rubuh. Selain ga aman, murid-murid juga ga nyaman belajar di tempat kaya gitu. Gimana kalo tiba-tiba atapnya jatuh waktu anak-anak belajar? Bukan cuma benjol, si anak mungkin aja gegar otak ataw malah meninggal. Belom lagi fasilitasnya yang minim, misalnya perpustakaan. Mereka juga harus duduk sempit-sempitan di bangku yang sebelah kakinya diganjal pakai kayu—bikin tulisan mereka keriting aja.

MENYEDIHKAN...
Semoga bapak-bapak dan ibu-ibu yang punya kuasa tergerak hatinya. Ga cuma mikirin harga BBM yang naik drastis atau justru gontok-gontokan berebut kursi kekuasaan. Dan semoga dana pendidikan yang CUMA 20% itu cepet cair dan ga disalahgunain penggunaannya oleh pihak-pihak tertentu. Semoga yee..

5 comments:

mata said...

susah emang... bener bener susah...

sudah gaji guru mefettt
anak anak yang ngga bisa duduk dibangku sekolah masih banyak
yang diatas masih juga begitu begitu saja :?(

aroengbinang said...

baru saja posting membahas hal yang sama.

ini masalah kemauan dan keputusan politik dan penetapan prioritas para pemegang keputusan;

tekanan publik kadang diperlukan untuk membuat hal sepenting ini bisa lebih cepat terjadi.

salam.

dee said...

masalah pendidikan emang (mungkin) sering dianggap sepele atw ga penting ya..

blm lama ini, gue nntn berita di tivi, ada seorang kepala sekolah yang nyambi jd pemulung.. sedih bgt kan..

suep said...

hummmm saya benci kalo guru demi menggerakan anak sekolahnya. apalagi kalo sekolahnya SD ato TK!!!

tau kan itu tukul di protes anak TK gara2 adegan cipaka cipiki. ih... kinspirasi gurunya tuh... anak TK ngerti apa sih?

dan tadi pagi, saya liat anak2 usia SD lagi demo agak anarkis. dorong2 polisi. dan org dewasa malah di belakang mereka. bukannya melindungi mereka si anak sd. what's the hell is going on! anak sd ikut demo? anak SD ngerti apa sih? dasar org2 dewasa sakit jiwa!!!

dee said...

wah serem bgt tuh jengs (sueb)..
kalo anak-anak yg demo, apalagi anak TK atau SD, itu ga masuk akal.. mereka aja msh sering pipis di celana. yg ga waras ya profokatornya aka org dewasa..

Post a Comment

 
© free template by Blogspot tutorial