Sunday, March 29, 2009

Tsunami Kecil di Situ Gintung

Innalillahi wainailaihi rojiun..

Musibah bisa terjadi di mana aja, dan menimpa siapa saja. Jumat, 27 Maret 2009, banyak orang dikejutkan musibah yang menimpa warga Situ Gintung, Ciputat (Ga terlalu jauh dari rumah gue). Ga nyangka, tanggul yang dibangun sejak zaman Belanda itu jebol. Bak tsunami kecil, air bah menyapu perumahan penduduk di bawahnya. Banyak warga yang ga sempet menyelamatkan diri, apalagi harta benda, karna kejadiannya sehabis subuh saat orang masih asyik-asyiknya meringkuk di tempat tidur.

Korban kebanyakan perempuan, salah satunya temen ade gue, Pungky, yang jasadnya baru ditemuin kemaren malam, beberapa hari setelah kejadian. Gue juga sempet nonton berita tentang hilangnya Pungky di beberapa stasiun televisi. Sampe sekarang, masih ada sekitar 100 korban yang belum dtemukan, dan rasanya terlalu ngarep kalo mereka ditemukan dalam keadaan hidup. Ade gue, Rio, masih terbayang-bayang pertemuan terakhirnya sama Pungky. Beberapa hari sebelumnya, Rio interview Pungky buat event yang diadain kantornya. Siapa sangka, umurnya begitu singkat..

Orang berbondong-bondong ke tempat kejadian untuk membantu dan (saking ga meaningnya) menonton. Apa yang membuat para penonton ini tertarik? Penderitaan orang lain kah? Entah kenapa, orang-orang ga berkepentingan ini menjadikan kawasan yang sekarang ga lebih dari tanah becek itu sebagai objek wisata. Bantuan udah pasti datang dari berbagai pihak, baik yang ikhlas ataupun yang berbau politis (coz, banyak juga loh yang mengatasnamakan “seseorang” atau partai).

Apa yang bisa kita lakukan..? Kalo punya tenaga kaya David, salah satu temen gue, jadi sukarelawan. Dia bantu cari korban en jaga posko bantuan (sumbangan). Just info, kata David, sebenernya beberapa warga dah punya feeling, tanggul bakal jebol coz terdengar bunyi berkeletakan dari tanggul. Beberapa warga juga udah ada yang pindah ke tempat yang lebih aman. Kalo yang ga punya tenaga, at least punya jiwa sosial. Yang penting ikhlas.. Kumpulin baju-baju layak pakai dan sumbangan semampunya. Biarpun sedikit, kalo dateng dari berbagai penjuru, bakal ngebantu banget.

Ironisnya, ada juga orang yang berkomentar miring. Waktu nemenin nyokap belanja di Pamulang Square, ada dua ibu yang lagi ngobrol.. Ga sengaja gue denger karna lagi berdekatan sama mereka. Ibu yang satu bilang sama temennya, musibah itu wajar terjadi, di belakang UMJ itu tempat “itu-itu” atau “anu-anu” karna banyak kos-kosan mahasiswa. Duh, teganya..

(gambar diambil dari internet)

39 comments:

riosisemut said...

Iya Dee... aku juga turut berduka atas musibah yg terjadi. Tapi aku rasa itu blm cukup kalo tanpa menyisihkan sbagian rizki buat mereka.

Dee... diambil dunk awardnya diblog aku.

hari Lazuardi said...

turut berbelasungkawa atas musibah ini...
semoga diberikan banyak ketabahan...

Cebong Ipiet said...

sedih jadi wisata bencana malahan :(
nyumbanginnya kemana yak

dhie said...

turut berduka atas musibah ini...

Semoga bisa di tarik pelajaran dari musibah ini.

raie said...

iya yang nonton itu lho.. ckckckck
emang lenong bocah ditonton..
*sehabis ngasi komentar gini, ada temen daku ngajak hunting foto di situ gintung. gubrak

dias said...

iya mbak dee...

smua hncur...

gmn ya crnya smbangan tu cpt nympe'...

Neng Keke said...

"Ga sengaja gue denger karna lagi berdekatan sama mereka. Ibu yang satu bilang sama temennya, musibah itu wajar terjadi, di belakang UMJ itu tempat “itu-itu” atau “anu-anu” karna banyak kos-kosan mahasiswa."

Waaahhh... Si ibu itu berani banget ya maen Tuhan-Tuhanan. Asik2 aja nilai2 orang.

tisti rabbani said...

gak tau kenapa ya, setiap ada bencana pasti seleb rame2 datang ke lokasi bencana dgn membawa begitu bnyk kamera infotainmen...
kok jatuhnya malah riya' ya..kalo gitu...

Ivana said...

iya...turut sedih ni

Senoaji said...

bencana tanpa prakata, jelas siapa yang harus merana? ketika pemerintah lokal saling lempar jelaga...

satir

cucuharis said...

Dee
Kok aku dah lama ya gak main ke blogmu
Ah dasar

Maafkan aku sahabat!

Miss Is said...

turut berduka atas meninggalnya temen adek mu...

..:: Zian X-Fly ::.. said...

turut berduka cita.

gerrilya said...

cobaan....
mudah-mudahan yang kena musibah bisa tabah.

sayang ya dee, masih ada aja orang-orang yang nggak tahu diri jadi turis di sana, mending bantuin ini malah cuma langak longok fota foto...

dan yang menjadikan bencana ini ajang kampanye terselubung bener2 laknat...tapi paling nggak bantuan jadi berlimpah ya...

adinda andi anas said...

mba dee...
pungky yang masuk berita anak trisakti itu kan?
semoga arwah korban-korban diberi tempat terbaik oleh Allah ya mba, semoga yg tertimpa musibah diberi ketabahan...

mbak dee.. main2 lagi dong di blog aku :)

nasrudin ansori said...

halo mba, masih ingat ama saya kah????

tragedi itu adalah tamparan pedas buat pemerintah.karena ditemui bbrp indikasi kelalaian.buat para korban semoga bisa tetep sabar.amin...

nda said...

katanya itu desa maksiat ya...
makanya dtg sebuah peringatan..
tapi terlepas dari itu kita jg hrs waspada...
warga&pemerintah setempat harusnya saling komunikasi agar tidak terjadi kejadian serupa..

add FB gw yah:indra.k7@gmail.com
thx

opingsaid...

innalillahi...
iya sih oping jg sama dengernya ky gitu. katanya bnyk dipake maksiat. yah, klo mu dibilang azab trus kenapa? itu kan urusan dan kehendak allah. bukan hak kita untuk bilang ini itu. sekarang kita manusia kewajibannya bantuin mereka, at least bantuin doa...

nietha said...

itu bukan musibah satu dua orang, tapi itu adalah musibah buat bangsa ini.
turut berduka cita

-GoenRock said...

Ikut berbelasungkawa atas musibah yang terjadi. Semoga keluarga korban diberi kekuatan :|

free ebooks said...

iya sedih bgt. bencana emang bisa terjadi di mana aja n kapan aja. turut berduka cita buat Punky dan para korban yang laennya.

Deantoro Miko said...

Turut berduka cita

lola said...

so sad..

Virga said...

aku jg turut berduka dee, kasian ya mereka..untung nya pas masa2 kampanye jadi beban mereka sedikit berkurang, hampir semua partai dan petingginya yg ngasih bantuan sekalian manfaatin moment situ gintung buat kampanye..

kyra.curapix said...

ada apa ya kok allah ngasi bencana ke kawasan wisata itu

3matra said...

ikut bela sungkawa, semoga kejadian ini yang terakhir kali di negri ini.

***menominasikan blog ini sebagai creative blogging-female inspiring

nino said...

ya tuhan, hentikanlah bencana2 di negeriku tercinta ini...

Erik174926 said...

Turut prihatin... semoga yang yang mendapat musibah mendapat kekuatan batin dan cepat mendapatkan bantuan dan solusi buat mereka.

antown said...

turut berbela sungkawa, kejadian yang benar2 tidak disangka

Rezki said...

sayang.. mobilnya.. *lah*

Fahmi FR said...

dulu aku pernah kost dekat situ gintung. ga nyangka aja bisa jadi begitu.

nasrudin ansori said...

sedih melihat kejadian itu.
pakabar mba???

Kuyus is cute said...

turut berduka cita.
Musibah itu merupakan teguran dari Yang Diatas .. semoga kita bahu membahu memberi bantuan kepada yang membutuhkan ..

mampir untuk sebuah kado istimewa .. klik disini linknya .. http://ku-yus.blogspot.com/2009/05/20090505-inspiration-award-beautiful.html

bagus al haqq said...

ternyata secepat itu puluhan nyawa melayang..
ternyata secepat itu meratakan bangunan dengan tanah...
ternyata...

Me^Mey said...

hhm... apa pesan Tuhan dibalik ini semua ya?

herlands.nets said...

misteri tetaplah misteri, biar bagaimanapun usaha kita untuk mengungkapnya ke permukaan kita tidak akan bisa tahu kebenaran tentang semuanya yang telah terjadi. ada saatnya lebih baik kita tidak tahu karena sesungguhnya kenyataan itu kejam dan tragis.

SatoNa said...

Turut berduka cita yah buat temennya dd nya cc..

semoga arwah" korban ditrima di sisi Allah YME.. amin..

serem yah.. kok kayaknya di Indo lagi banyak banget korban.. kemarin aja denger di berita ttg pesawat Hercules yang makan korban lebih dari 100 orang itu..

jadi takut banget deh.. >___<

Bisnis Online said...

Turut berduka bro

n t a n said...

deeeee...
kemana aja?
dah lama ndak apdet
>.<

kangen!

Post a Comment

 
© free template by Blogspot tutorial